nuffnang adds

Tuesday, 19 June 2012

manusia..



kita sebenarnye lebih memandang apa yang orang lain miliki..lebih melihat kebahagiaan orang lain daripada penderitaan yang dimiliki dan lebih mengagumi kelebihan yang di miliki manusia lain walhal pada hakikatnya mereka juga ada kekurangan.. contoh la seperti siti nurhaliza. semua orang mengagumi beliau,dalam usia yang muda,dapat memiliki apa yang dia nak,dapat pegi menunaikan ibadah haji,ada rumah besar,suami kaya,wang yang banyak dan ada syarikat dan perniagaan sendiri. serba serbi indah hidup siti nurhaliza. tapi,pernah kita lihat perjuangan dia??pernah kita lihat dia dikecam hebat untuk setiap ape yang dia lakukan??pernah kita tahu penat dia??dn pastinya kita tak tahu harga yang perlu dia bayar bila jadi orang yang terkenal..dah la xad privasi,serba serbi ape yang dye lakukan akan jadi buah mulut orang..dah la umur remaja dye terpaksa abeskan dengan kerja menyanyi je..kita tak rase semua tu..

namun,percayalah allah tak pernah membebankan hanba Nya…bagi kita mungkin itu da kira berat…tapi bagi allah,itu la ujian yang setimpal untuk kita..dan cube lah untuk melihat orang lain yang lebih berat bebanan yang di tanggung…itu la manusia…sehingga ada satu pepatah melayu menyebut “dah bagi betis nak peha”…tak akn cukup dan tidak pernah cukup..its common kan..sebab kita manusia biasa yang dikawal oleh nafsu dan akal…cuba pandang sesuatu yang bernilai dalam diri kita…dari situ kita boleh timbulkan binit-bibit kesyukuran kepada yang maha esa…allah tu maha adil…dalam setiap kekurangan,allah beri kelebihan…dalam setiap masalah..allah sediakan kelebihan….


Sabda Rasulullah s.a.w yang maksudnya: “Sesiapa yang diberi suatu kebaikan hendaklah ia mengingatinya, sesiapa yang mengingatinya ia dianggap bersyukur. Sesiapa yang tidak mengenangkan budi yang diberi ia dianggap sebagai kufur nikmat.”

Allah Subhaanhu wa Ta’ala berfirman:

وَاللَّهُ أَخْرَجَكُمْ مِنْ بُطُونِ أُمَّهَاتِكُمْ لا تَعْلَمُونَ شَيْئًا وَجَعَلَ لَكُمُ السَّمْعَ وَالأبْصَارَ وَالأفْئِدَةَ لَعَلَّكُمْ تَشْكُرُونَ

“Dan Allah mengeluarkan kamu dari pertu ibumu dalam keadaan tidak mengetahui sesuatu apa pun, dan Dia memberi kamu pendengaran, penglihatan, dan al-af’idah (akal dan hati) agar kamu bersyukur.” (Surah an-Nahl, 16: 78)


sunhanallah..allah maha besar..betapa besar nikmat allah pada kita..kita tak pernah sedar semua tu…kita juga terlalu jahil untuk menilai semua itu..jadi lah hamba yang bersyukur walau hanya untuk seketika..sekurang-kurangnya kita dapat menbersihkan hati kita yang kotor ini..allah selalu mendengar doa kita dan kepada allah lah kita mengharap..

jngan sesekali menilai apa yang allah lakukan untuk kita…jngan sesekali menghukum apa yang telah terjadi kerana pengalaman itu sendiri adalah guru terbaik dalam hidup seseorang insan….
keep in minds…cakap dengan masalah,aku ada allah
bukan cakap dengan allah,aku ada masalah

allah tak pernah tinggalkan kita
allah tak pernah biarkan kita keseorangan
hakikatnya kita yang menjauhkan diri daripadanya…
jadi,sedarlahh.. yang kita sebenarnya sentiasa ada ALLAH di mana kita berada..





Sabar hadapi ujian bukti insan beriman






MENGUNGKAP perkataan sabar, tenang, jangan marah, jangan ikut hati, jangan gopoh dan reda kepada orang lain memang mudah. Itulah kata-kata azimat sebagai tanda simpati dan nasihat kepada individu berdepan musibah atau keadaan memerlukan kesabaran untuk menghadapinya.


Namun, ternyata amat payah untuk diri sendiri mengamalkan sikap sabar. Ketika menghadapi musibah atau keadaan yang mengatasi daya ketahanan fizikal dan mental, memang amat sukar untuk bersabar. Sebab itu, individu dalam keadaan sedemikian memerlukan sokongan emosi daripada orang lain.


Sabar bererti menahan diri ketika mengalami penderitaan, musibah, keadaan tidak diingini dan kegagalan. Sifat sabar juga diperlukan agar tidak mengikut kehendak hati atau perasaan mendorong melakukan perbuatan mendatangkan keburukan.

Tanda sabar juga ialah apabila sanggup melakukan perkara sukar demi untuk mendapat kebaikan. Istiqamah dan kesungguhan yang tinggi, serta sanggup menghadapi tempoh panjang dalam melakukan sesuatu tugas juga termasuk dalam erti sabar.


Dari sudut agama, sabar dikategorikan kepada tiga perkara:-


->Pertama, menahan diri daripada perkara disukai, tetapi dilarang oleh agama.


->Kedua, menahan diri daripada keadaan tidak disukai atau kesusahan yang dihadapi.


->Manakala ketiga, dalam melakukan perintah Allah.


Sifat sabar amat dituntut dalam Islam. Banyak kebaikan diperoleh oleh mereka yang bersabar. Sesungguhnya Allah tidak mensia-siakan amalan hamba-Nya yang bersabar dengan diganjar kebaikan di dunia dan akhirat.

Banyak perbuatan disukai manusia tetapi ditegah oleh agama. Perbuatan itu tentunya mendatangkan keburukan jika dilakukan. Islam menetapkan peraturan hidup agar menjauhkan perbuatan mendatangkan keburukan.

Nafsu manusia mudah tertarik kepada perbuatan mendatangkan kepuasan sementara. Bisikan syaitan menyebabkan nafsu cenderung melakukan perbuatan yang ditegah. Individu yang tidak melakukan perbuatan itu akan terasa rugi, sedangkan orang lain menikmatinya dengan rasa puas.


Justeru, sifat sabar penting untuk menghalang diri turut terbabit perbuatan mendatangkan keburukan itu. Kesabaran dalam kategori ini ada manifestasi kepada tanda bertakwa, yakini takut melakukan perbuatan yang ditegah.

Bersabar dalam kategori kuat menghadapi musibah banyak situasinya. Perkara yang menyusahkan keadaan fizikal dan rohani kerap dihadapi silih berganti. Kematian, penyakit berbahaya, kerugian harta benda dan kejadian tidak menyenangkan mesti dihadapi dengan sabar.


Kesabaran menghadapi ujian dapat memberi ketenangan menerima ujian daripada Allah. Banyak kebaikan terselindung di sebalik sesuatu kejadian. Terimalah itu sebagai qada dan qadar ditentukan oleh Allah.

Namun, kita wajib berusaha mengelak daripada ditimpa perkara buruk. Melakukan tindakan pencegahan adalah sebahagian daripada usaha yang mendapat balasan kebaikan. Kita tidak boleh berserah kepada takdir semata-mata. Dikatakan takdir hanya selepas usaha dilakukan.


Musibah antara cara Allah menguji kesabaran hamba-Nya. Firman Allah bermaksud: “Dan sesungguhnya akan Kami berikan ujian kepadamu dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan. Dan berikan berita gembira kepada orang yang sabar.” (Surah al-Baqarah, ayat 155)

Individu memiliki iman yang teguh, nescaya tidak rasa keluh kesah menerima ujian Allah. Mereka tenang dan bersabar atas apa yang menimpa. Pada masa yang sama usaha untuk mendapat kebaikan diteruskan tanpa jemu.

Dari situ, Allah memberi balasan yang lebih baik. Bahkan, banyak individu yang bersyukur menyatakan kebaikan diperoleh hasil usaha selepas pernah menerima musibah sebelumnya.

Firman Allah bermaksud: “Dan sesungguhnya Kami akan membalas orang yang sabar dengan memberikan pahala lebih baik daripada apa dikerjakan oleh mereka.” (Surah an-Nahl, ayat 96).

Orang sabar sentiasa mendekatkan dirinya di sisi Allah. Iman dan takwanya semakin teguh. Hatinya tabah berserah kepada Allah. Dalam hatinya tetap beriktikad dan yakin bahawa apapun yang dialaminya tidak sekali-kali menyebabkan dia menyekutukan Allah.
Individu bersabar tetap memohon pertolongan dan doa kepada Allah, tanpa sedikit berpaling mencari pertolongan kepada lain. Hal demikian tidak sia-sia kerana sesungguhnya Allah akan sentiasa bersama-sama dengan orang sabar.

Segala apa terjadi ketentuan daripada Allah. Hamba bertakwa sentiasa melakukan perkara disuruh dan menjauhkan apa dilarang.

Sesungguhnya Allah menggantikan sabar dan takwa dengan pertolongan tidak disangka-sangka. Sesuatu keburukan mungkin berlaku akan digantikan oleh Allah dengan kebaikan atas sifat rahmat-Nya.


Kategori sabar dan tekun melakukan sesuatu tugas juga penting dijadikan amalan. Kebanyakan usaha memerlukan masa yang lama, baru mencapai apa diingini. Kesabaran amat perlu ketika berdepan dengan kegagalan. Ia dapat mengelak diri daripada berputus asa dan tidak mahu meneruskan perjuangan.


Individu yang bersabar menerima setiap kegagalan sebagai satu cabaran untuk berusaha lebih gigih. Sikap itu membuka peluang untuk berjaya dengan lebih cemerlang. Usaha untuk berjaya dilakukan dengan fikiran lapang dan lebih berhemah.

Mengapa mesti marah dengan kegagalan? Sepatutnya kegagalan dijadikan perangsang untuk berusaha lebih gigih secara konsisten. Kejayaan hasil usaha lama dan menghadapi kesukaran lebih bermakna dan dihargai.


Kejayaan tokoh ternama dalam bidang masing-masing dicapai hasil daripada sikap sabar dan tekun dalam usaha yang dilakukan. Mereka terpaksa menghabiskan masa dan tenaga untuk mencapai apa dihajati.

Individu yang tidak bersabar sesungguhnya menjadi rakan syaitan yang sering mencetuskan kerosakan dengan api kemarahan. Syaitan menggalakkan sikap tidak sabar untuk merosakkan kehidupan manusia.